Inlaning Laporkan Dugaan Korupsi Dana KKPA oleh Oknum PTPN V ke Kejati Riau

Kampar,(Redaksiriau.com) - Lembaga Swadaya Masyarakat Indonesia Law Enforcement Monitoring (LSM Inlaning) melaporkan dugaan Tindak Pidan...



Kampar,(Redaksiriau.com) - Lembaga Swadaya Masyarakat Indonesia Law Enforcement Monitoring (LSM Inlaning) melaporkan dugaan Tindak Pidana Korupsi ke Kejaksaan Tinggi Riau dalam hal pengelolaan dana Kredit Koperasi Primer untuk Anggota (KKPA) Koperasi Petani Sawit Makmur (Kopsa-M) Desa Pangkalan Baru Kecamatan Siak Hulu, Kabupaten Kampar. 

Direktur Inlaning, Dimpos Tampubolon mengungkapkan, laporan telah dilayangkan pada 25 Juni 2020 lalu. "Kami meminta Kejati Riau mengusut dugaan korupsi dalam pembangunan KKPA tersebut," tegas Dempos, Selasa (7/7/2020).‎

Dimpos mengurai dugaan korupsi yang diperkirakan merugikan merugikan negara lebih dari Rp. 100 miliar tersebut merupakan rentetan penyimpangan yang dilakukan oleh oknum di perusahaan pelat merah itu. 

Dikatakan Dimpos, ada 4 hal yang menjadi menjadi fokus laporan, yaitu pertama, diduga ada penyalahgunaan keuangan kredit KKPA oleh oknum PTPN V dalam pembangunan kebun KKPA atas kredit sebesar Rp. 54 Milyar pada Bank BRI Agro Pekanbaru.

“Dana Rp. 54 Milyar habis, tetapi kebun tidak dibangun dengan baik. Hal ini terbukti dari kondisi fisik kebun dan sarana prasarana kebun seperti jalan poros, jalan blok, dan gorong-gorong yang tidak layak. Akibatnya, negara (PTPN V) harus menanggung pembayaran kredit pada Bank BRI Agro karena hasil produksi kebun kelapa sawit Pola KKPA yang dibangun PTPN V adalah kebun gagal,” terang Dimpos.

Bahkan 100 hektar dari lahan KKPA tersebut puso (gagal tanam), akan tetapi Sertifikat Hak Milik (SHM) dari lahan tersebut tetap diagunkan di Bank Mandiri Palembang. “Ini artinya lahan puso tetap dibebani hutang dan dana pembangunan lahan puso tersebut kemana?,” ujar Dempos.

Kedua, kita menduga ada penggelembungan kredit pada saat pengalihan kredit dari Bank BRI Agro Pekanbaru ke Bank Mandiri Palembang karena kredit awal sebesar Rp. 54 Milyar, setelah 10 tahun berjalan bukannya berkurang tetapi malah tambah besar menjadi Rp. 83 Milyar pada Bank Mandiri Palembang.

Ketiga, terhadap besarnya kredit yang dicairkan oleh Bank Mandiri Palembang, kami menduga ada permainan karena sangat tidak masuk akal kebun gagal dengan produksi rata-rata sekitar 320 ton/bulan pada tahun 2013 bisa dicairkan kredit sebesar Rp. 83 Milyar dengan cicilan kredit Rp. 900 juta lebih perbulan. Pencairan kredit sebesar Rp. 83 Milyar tersebut masuk ke rekening PTPN V.

Pencairan kredit yang tanpa Appraisal dari konsultan independen dan tanpa hasil penilaian fisik kebun oleh Dinas Perkebunan Kabupaten Kampar atau Provinsi Riau menimbulkan kerugian negara yang sebesar karena kemampuan bayar Kopsa-M sangat minim akibat produksi kebun tidak sampai 0,5 ton/bulan. 

“Perkiraan kita hingga berakhir kredit pada tahun 2023, negara (PTPN V) akan menanggung kerugian lebih dari Rp. 100 Milyar, karena PTPN V merupakan penjamin (Avalist) berupa Corporate Guarantee atas hutang tersebut,” ungkap mantan Ketua Forum Wartawan Kampar (FWK) tersebut.
 
Keempat, kita menduga ada penyalahgunaan keuangan kredit pada Bank Mandiri Palembang karena sesuai dengan Perjanjian Kerjasama No. 07 tanggal 15 April 2013, kredit sebesar Rp. 83 Milyar tersebut sebagian diperuntukkan untuk perbaikan kebun KKPA dan sarana prasarana kebun KKPA. Akan tetapi faktanya, dana tersebut tidak dipergunakan untuk perbaikan kebun KKPA dan sarana prasarana kebun KKPA Kopsa-M.

“Untuk apa dana tersebut digunakan, Kopsa-M sampai hari ini tidak mendapat penjelasan apapun dari PTPN V,” tandas Dimpos.***(N3fr1/Rls)

COMMENTS

Name

ADVERTORIAL,2,ARTIKEL,7,BATAM,15,BENGKALIS,221,BISNIS,1,COVID 19,13,DUMAI,4,DUNIA ISLAM,2,DURI,2,EKONOMI,7,FOTO,3,huk,1,HUKUM,48,INDRAGIRI HILIR,5,INTERNASIONAL,4,KALIMANTAN BARAT,1,KAMPAR,714,KANDIS,66,KESEHATAN,7,KOTA PEKANBARU,28,KREASIMU,6,KUANTAN SINGINGI,6,MUARA JAMBI,5,NASIONAL,121,OLAHRAGA,22,OPINI,3,PEKANBARU,103,PELALAWAN,6,PENDIDIKAN,25,PERAWANG,1,POLITIK,13,RIAU,80,ROKAN HILIR,3,ROKAN HULU,2,SERDANG BEDAGAI,72,SIAK,198,SUMATERA BARAT,1,SUMATERA UTARA,3,WISATA,3,
ltr
item
REDAKSIRIAU.COM: Inlaning Laporkan Dugaan Korupsi Dana KKPA oleh Oknum PTPN V ke Kejati Riau
Inlaning Laporkan Dugaan Korupsi Dana KKPA oleh Oknum PTPN V ke Kejati Riau
https://1.bp.blogspot.com/-ViJG4ZrHLVI/XwVxR_lhdDI/AAAAAAAAEK0/xO0cMvTQb5IDWKtZfDRZCGXNjt_kMIfXQCNcBGAsYHQ/s320/IMG-20200708-WA0078.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-ViJG4ZrHLVI/XwVxR_lhdDI/AAAAAAAAEK0/xO0cMvTQb5IDWKtZfDRZCGXNjt_kMIfXQCNcBGAsYHQ/s72-c/IMG-20200708-WA0078.jpg
REDAKSIRIAU.COM
https://www.redaksiriau.com/2020/07/inlaning-laporkan-dugaan-korupsi-dana.html
https://www.redaksiriau.com/
https://www.redaksiriau.com/
https://www.redaksiriau.com/2020/07/inlaning-laporkan-dugaan-korupsi-dana.html
true
8391046594614306514
UTF-8
Loaded All Posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy